Punokawan diantara Kesatria dan Brahmana

Menurut saya, tayangan dari India soal Mahabarata masuk kategori teori politik yang elitis, sangat elitis sekali. Mengapa? Banyak tokoh politik yang penting adalah dari kalangan kesatria dan brhamana. Dua kelompok masyarakat itu saja yang layak membangun dunia pemerintahan. Andai saja tidak ada tokoh punokawan, bisa jadi kita generasi saat ini hanya akan mengijinkan kalangan elit saja yang layak membangun politik pemerintahan.

Kehebatan Hastinapura, masih menentramkan kelurahan Karangkedempel pimpinan Ki Semar. Ini mengajarkan bahwa, satuan komunitas politik terkecil, yaitu kelurahan menjadi unsur penting dalam sebuah kerajaan. Sekali lagi, itulah yang seharusnya menjadi potret yang bisa menggambarkan kebesaran sebuah kerajaan. Para tokoh politik harus memperhatikan itu, jangan sampai karena membanggakan Jakarta, lupa sama desa-desa terpencil.

Keberadaan punokawan, sebagai teman dalam keadaan susah (kalau senang tidak terlalu penting untuk dilibatkan) yang mendampingi para kesatria dan brahmana menyadarkan bahwa kekuatan elit tidak akan berarti tanpa keberadaan rakyat jelata (Vox populi). Melalui ini, para leluhur dulu sudah mengajarkan adanya demokrasi berbasis kerakyatan. Namun, harus diingat bahwa rakyat yang seperti apa yang akan mengantarkan keberhasilan para kesatria dan brahmana mengatur negara?

Semar sering dirujukkan pada kata ismar (paku), yang tidak goyah atau kokoh. Saya sendiri lebih suka sebagai tsamar, sebagai buah. Artinya rakyat secara mayoritas harus lebih dewasa, yang sudah matang seperti buah. Singkatnya rakyatnya jangan mudah termakan isu atau rumor yang negatif. Petruk, adalah fatruk, rakyat mampu meninggalkan hal-hal negatif tak berguna. Bahkan petruk digambarkan berkantung bolong (kantung berlubang) yang tidak akan pernah bisa menimbun kekayaan. Dia selektif dalam urusan kekayaan, tidak tamak. Gareng, dari kata qorin, artinya teman, banyak teman tidak suka bermusuhan. Artinya rakyat harus kompak, tidak konflik dan terpecah. Gareng digambarkan punya penyakit kaki yang jinjt terus. Ini menggambarkan dia tidak tega menginjak saudaranya, tidak suka menindas temannya. Yang terakhir adalah bagong, ada yang menyebutnya sebagai bagha, berarti. Bagong sering digambarkan sebagai sosok yang ceplas-ceplos, yang sebenarnya adalah kritikan-kritikan tajam. Bahkan kepada bapaknya, Ki Lurah semar tidak sungkan melakukannya. Ini berarti rakyat juga harus mempunyai keberanian menyampaikan kritik. Keterikatan punokawan tersebut tidak boleh terpisah. Bagong tidak bisa kukuh, tanpa sikap gareng, dan itu perlu dilandasi sikap petruk dan dipimpin oleh kematangan Semar.

Dalam praktek politik masa kini, seringkali rakyat meposisikan sebagai elit, memilih jadi Pandawa atau Kurawa, sementara para kesatria dan brahmana tidak menyadari adanya punokawan. Maka, yang bertempur adalah antara gareng, petruk dan bagong, sementara para kesatria dan brahmana sibuk dengan diplomasi dan upacaranya.

Anda memilih menjadi siapa?

Selamat menyambut presiden RI yang baru

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s